Sunday, May 14, 2017

Review: More Than Enough

More Than Enough

My rating: 4 of 5 stars

So finally i finish this series.
Total ada 4 buku dan akhirnya selesai semua. Yay!

Dan di akhir ini akhirnya aku nobatkan cerita Logan-Amanda still my most favorite one!

Sedangkan untuk buku ini sendiri aku sempat agak pesimis akhirnya. Aku lagi tidak begitu tertarik baca cerita yang tokoh utamanya masih tenggelam dalam duka karena cinta yang sebelumnya. Apalagi disini awalnya aja cukup tragis, bayanginnya aja susah.

Dylan bisa dibilang termasuk yang cukup mencuri perhatian di buku pertama. Soalnya dia diem banget, tapi kita bisa lihat dari perilakunya tentang apa yang dia pikirkan. Sifat posesifnya sama Heidi, dan hubungan mereka itu sendiri aku sempet berfikir kayaknya agak nggak mungkin kalau mereka pisah. Tapi setelah baca buku Logan trus Cam, aku jadi nggak terlalu berharap mereka balikan lagi sih.

Heidi dan Dylan itu pacarannya udah nyaris bebarengan sama Lucy dan Cam. Tapi bagus juga dilihatin kalau Lucy dan Cam bisa bertahan sedangkan Logan dan Heidi tidak bertahan. Jadi kita bisa dapat perbandingan yang jelas mana yang terlihat 'love forever' mana yang enggak (atau dikira Dylan cinta awalnya)

Sunday, May 7, 2017

Review: More Than Him

More Than Him

My rating: 5 of 5 stars

Baru sadar bahwa dari seri ini, buku kedua dan ketiga adalah sekuel, jadi aku review langsung dibuku kedua aja yaa..

Mau curhat dikit deh(yang gak mau baca skip paragraf ini). Belakangan ini banyak buku yang udah aku baca hampir setengah buku dan berhenti bacanya trus statusnya di GR aku ubah jadi 'pending'. Padahal buku-buku itu hitungannya udah rekomended banget, maksudnya: waktu aku baca reviewnya aja aku jadi pingin baca bukunya. Tapi sayang, name it: rock chick, Kulti, my life next door, trilogi gabriel inferno, semuanya punya rating buku di atas 4, dan temen2 GR lain juga banyak yang kasih bintang 5. So i think, why can't i feel good when read it? Bukan berarti aku merasa bahwa cerita-cerita di buku itu nggak bagus ya. Cuma belakangan karena terlalu banyak kesibukan dan hal yang bikin kepala ruwet, dan pilihan buku di santero dunia ini ada banyak banget, ditambah kesadaran kayaknya buku2 ini nggak akan pernah habis aku baca, jadi setiap baca buku aku harus tahu bahwa buku2 itu bakal bikin aku betah bacanya. Dan buku2 tadi, meskipun aku yakin sebenarnya bagus, tapi entah kenapa aku lambat banget bacanya dan itu berarti buku itu nyaris agak atau bisa dibilang punya kemampuan untuk bikin bosen. Jadi, beberapa akhirnya akus top dan setiap ganti ke buku lain trus nggak nemu2 lagi emosinya, aku ganti buku lain, gitu aja terus.